Dakwah Atau Kuasa?

http://an-nawawi. blogspot. com
Nabi Musa 'alaihis Salam ketika berdakwah kepada Fir'aun, dia diperintahkan supaya berdakwah dengan lemah lembut.
Fir'aun pula adalah seorang pemerintah (raja) yang sangat zalim. Bahkan dia seorang yang kafir.
Di dalam teguh berdakwah kepada Fir'aun dan orang-orangnya, tidak pula Nabi Musa diperintahkan supaya menjatuhkan kepimpinan Fir'aun. Tetapi, dia hanya sekadar diperintahkan untuk mendakwahi dan menyatakan kebenaran ke atas Fir'aun.
Sedangkan, tidak pula Fir'aun mahu beriman sedikit pun melainkan penyesalan di hujung hayat yang tidak boleh diperkirakan. ..
Kalau Nabi Musa mahu, secara logiknya, itu bukan suatu masalah yang besar. Bahkan Allah sentiasa bersamanya, bersama seorang Nabi. Mukjizat yang diberikan oleh Allah kepadanya juga tidak terkalahkan. Bukan calang-calang!
Namun, itulah yang dinamakan prinsip. Prinsip dalam agama bukan untuk merampas takhta pemerintah sesuka hati. Tetapi, prinsip Islam memerintahkan supaya kita berdakwah kepada pemerintah dengan baik dan teguh di atas jalan yang benar.
Bukan kita malah menghanyutkan pemerintah dengan caci-maki dan hinaan. Bahkan tidak sepatunya pula kita yang hanyut bersama kezaliman dan arus kemungkaran sang penguasa...
Tidak usah kita melampaui batas. Di samping berdakwah, mahu pula habuan takhta seorang pemerintah dan penguasa negara. Dakwahnya tidak seberapa, hasilnya tidak ke mana, tetapi hajat mahu kuasa pula yang berlebih... Akhirnya nanti agama yang dibawa tidak ke mana. Diri sendiri pun jahannam!.kuasa x dapat.........